Manis Suranis

Saya punya kebiasaan aneh dan bisa disebut hampir mendekati gila tingkat 5 *saya sendiri yang membuat tingkatannya, hehehe

Dari saya orok sampai segede buto ijo saya doyan banget ngajak ngomong kucing. ga peduli kucingnya lagi mood denger cerita saya atau lagi mandiin anaknya *rata-rata kucing yang betah punya majikan saya adalah kucing cewek yang doyan beranak dan punya kesabaran tingkat tinggi.

Saat itu saya masih SD, saya punya 2 kucing. yang 1 bulunya putih yang 1 bulunya campuran oren, hitam ma putih dan yang paling saya kasihi dan saya cintai adalah kucing yang bernama Manis Suranisi kucing berbulu putih. Saking cintanya sama kucing itu saya merasa dia adalah adik angkat saya *pa, ma..maaf saya mengadopsi adik tanpa prosedur hukum yang sesuai.  Yang paling dramatis tentu adegan saat saya pulang sekolah, setelah ganti baju dengan setelan kaos dalam+ celana d**** saja, saya langsung menggendong dan mendandani Manis dengan brutal. Saya lilit badannya dengan kain panjang untuk gendong adik bayi *istilah lainnya mungkin sama dengan dibedong, kemudian saya kasih lipstik warna merah mengkilap, kumisnya saya potong *waktu itu saya berpikir mana ada cewek yang berkumis selebat Manis.. kemudian seharian itu saya sayang-sayang dia *lebih tepatnya saya siksa-siksa dia. Wajahnya sungguh terlihat imut, bayangkan kucing langsing berlipstik, tak berkumis dibendong pula.. aih lucunya *saat ini jadinya: aih…seremnya…

Hingga suatu hari saya bertengkar hebat dengan si Manis. Tiga hari berturut-turut saya mendiamkan dia. Saya tak terpengaruh dengan meongan, kedipan mata, senyuman maut, dan gesekan-gesekan bulunya di kaki saya. Bahkan saat dia dengan begitu memelas mengeong dan bercucuran air mata untuk meminta ampunan dari saya…* hahaha…saya memang kejam!

Kejadiannya memang sungguh pilu. Bukan karena dia jarang pulang atau pacaran terus dengan kucing jantan milik tukang mie ayam depan rumah, bukan juga karena dia pup sembarangan. Kucing yang selama 4 tahun saya timang-timang dengan cinta, ternyata tega mencuri. Ingat MENCURI!!! bahkan di agama yang saya anut pun mencuri adalah salah satu dosa besar. saya  tidak ingin kucing saya masuk neraka. hwuaa… hiks… hiks… kemudian nanti di akhirat sana saya ditanya oleh malaikat “KENAPA KAMU BIARKAN KUCING KAMU MENCURI??!!! KAMU YANG AJARIN YAA??!!! AYO NGAKU…!!! KAMU MEMANG MAJIKAN YANG TIDAK BAIK ..!!! PLAK…PLAK..PLAK…!!!” saya di cambuk dan tidak bisa mengajukan banding dan pembelaan.

Kejadiannya, saat saya pulang sekolah… sekali lagi saat pulang sekolah * maklum saya memang paling rajin pulang sekolah dan paling malas berangkat.. siang itu, entah kenapa saya merasakan lapar yang sanga sangat amat sangat. Pasti ngerti donk kalo anak sekolah itu mengeluarkan kalori yang begitu banyak. Nyampe sekolahan duduk manis, dengerin ibu guru ceramah, ngerjain tugas, ulangan, istirahat, kejar-kejaran, teriak-teriak, jajan es, balik lagi ke kelas, ngegambar, nyanyi-nyanyi, di kasih PR terus pulang. Pas pulang inilah kalori paling banyak dikeluarin…saya harus senggol-senggolan di pintu untuk keluar duluan, terus lari-lari nyampe gerbang sekolah baru habis itu saya lari lagi biar cepat sampai rumah yang jaraknya cuma kehalangan 2 kios sembako dan 3 rumah tetangga dari pagar rumah saya…hehehe….benar-benar menguras tenaga dan pikiran kala itu.

Saatnya membuka meja makan… hmm… wanginya menggiurkan… 1 potong paha ayam goreng yang masih hangat. Tersisa satu-satunya. Saya comot paha ayam yang masih panas itu kemudian saya pindahkan ke piring yang sudah ada nasinya mengepul-ngepul. Enaknya sambil nonton tv. Tapi ahh… minumnya ketinggalan. Dan saat saya mengambil minum ke dapur, peristiwa tragis itu terjadi. Manis mencuri paha ayam goreng saya yang tinggal satu-satunya.

Saya tidak tinggal diam, saya langsung….. menangis.. iya, saya hanya bisa menangis. Pedih rasanya, saat lapar-laparnya, lauk yang tinggal satu-satunya ternyata dicuri kucing.

Beberapa hari kemudian, saya pun berbaikan. Saya lupa kenapa bisa baikan, yang pasti saat itu saya sudah memaafkan. Saya ngajak ngomong dia lagi, bahkan pake bahasa inggris. Keren banget rasanya, kelas 4 udah bisa ngomong bahasa inggris walau cuma “Yes, I do” atau saat Manis pasang gaya mau nyakar-nyakar kursi belajar, langsung saya cegah dengan ngomong, “No, you don’t !! It’s not good. You’re good cat.” Manis pun hanya bengong dan melengos. Dia pasti mikir otak saya sedang konslet. Oh iya saya lupa dia kucing Sunda tulen, namanya juga Manis Suranis. tipikal kucing sunda banget. hahaha

Sayangnya dia meninggal saat saya kelas 6 SD, sepertinya terkena komplikasi paru karena kalau dia ngomong kedengeran bunyi ” ngek…” menghela napas “ngek…” meong “ngek…”… ya begitulah diagnosa saya saat itu. Manis ditemukan tak bernyawa pas di depan pintu pagi harinya oleh mama yang lagi nyapu. Benar-benar tragis, karena saat itu mungkin majikannya *yaitu saya sedang tidur dengan pulas.

Semoga Manis Suranis binti Marchei Riendra diterima olehNya. Amiin…


19 thoughts on “Manis Suranis

  1. Hihihi.. serem juga ya kalo beneran ada kucing seksi mati di jembatan. ntar gentayangan tengah malam terus bunyi… “meooooong…. auuuuu”
    *Ups…itu hantu kucing apa peranakan kucing-serigala???hahaha

    • Kalo saya bukan phobia ma kucing, tapi kucing yang phobia ma saya (kejadian nyata: sekarang udah ga punya kucing, tiap ada kucing lewat terus lihat saya pasti langsung lari terbirit-birit kalo ga jerit-jerit). hahaha

  2. waaah senasib donk dengan aku.. aku punya kucing namanya pepi. aku suka benget ngajakin pepi ngobrol dan asiknya pepi penurut dan tidak jarang pepi mengajak aku ngobrol duluan dan aku sok ngeri aja, hahhaha

  3. yaah…semoga si manis lagi bermain2 disana ya😀
    jangan salah lho kalau kita bicaranya dengan hati, kucing bisa ngerti…

    tetap semangat! do the best…😉

  4. Sy waktu SD jg punya kucing nda’ tanggung2 ada 14 ekor, emang naluri kali yach? kalaupun diberi makan tetap aja jalan ke rumah tetangga sebelah n kalau balik mesti bawa sesuatu, akhirnya tetangganya kesel trus pada diracunin semua hingga tinggal seekor sj…..😦😦😦

  5. Woaaah…kucingnya banyak banget…itu hapal satu-satu kucingnya?

    Kasian kucingnya di racun. tega beneeer….

    Kalo saya bukan diracun, tapi kucingnya diakuin tetangga sebagai kucing miliknya. hiks hiks… jelas-jelas kucing saya,,sampai sekarang masih ga rela.

Silahkan komentarnya disini... ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s