[Help!] Saya Menunda Pekerjaan (Lagi)

Satu dari sekian banyak kebiasaan saya, yang paling saya benci adalah saat saya mengulur waktu.

Tapi anehnya (bukan aneh sih, mungkin bodoh namanya), saya mengulangnya lagi terus terus  terus (sampai berjuta-juta kali, heheheee).

Mulai dari urusan sepele pun saya ulur seperti layangan (mending layangan, karena sekali-kali di tarik, tapi kalo saya, ulur terus sampai mentok).

Ibu saya pernah bilang, kalau 90% saya itu anak yang ambisius, kalau udah mau A, ya harus dapet (ngeri juga ya, ngebayangin saya masa kecil??? hehehe). Tapiiiii (agak lebay nih! huruf i-nya over dosis), mulai saya kuliah ini, sifat ambisius saya yang udah ngakar mulai ganti dengan kebiasaan yang bikin orang gondok setengah mati. Apalagi kalau bukan nunda-nunda kerjaan, nunda tugas, nunda kewajiban, kecuali traktiran makan dan jalan-jalan, saya ga pernah nunda, hehehehe.

Sepele aja sih nundanya, misalnya nunda nyuci baju. Ntar aja lah habis dari kampus. Giliran udah pulang dari kampus, ntar dulu deh habis makan, ntar dulu habis sholat, kok ngantuk ya? habis bobo siang aja deh… teruuuuus aja gitu… akhirnya sampe maghrib, itu baju masih nongkrong manis di ember. So, finally… digotong deh ke Laundry.

Yang ter-up to date adalah nunda balikin buku ke perpus. Berhubung dendanya cuma 200 perak perhari perbuku, dengan dodolnya, saya males balikin. Sampai akhirnya itu buku ngendon di rak saya sekitar 2 mingguan. Saya itung-itung dendanya,

200 x 2 (saya pinjem 2 buku) = 400.

400 x 14 (pinjem 14 hari) = 5600.

Ah nanggung, genapin aja lah sekalian 6000 #gubrak (terjengkang).

Akibat nunda-nunda kerjaan saya ini, akhirnya merembet ke orang-orang di sekeliling saya. Beruntung mereka, tidak sampai cacat mental . hahahaha #ketawa bengis.

Mulai dari kawan saya se-kampus. Namanya Dian. Dia tuh manggil saya, “Nenk” (pake “k” bukan “g”) kaya manggil sayang anak jaman sekarang deh “yank”. Saya sama Dian itu nempeeeel terus. Ga ngerti deh, saya pake guna-guna apa, sampe ini anak satu lengket, dan manutan banget (Indonesian Language : patuh). Sebenernya dia itu galak (pake bangets). Agak keder juga kalau dia udah ada gelagat mau marah, mukanya merah, matanya berkilat, rambutnya berkibar-kibar, terus ngeluarin tongkat yang ujungnya ada bentuk bintang (itu sailormoon deng!)

Ceritanya, setahun yang lalu saya magang. Milihnya sengaja yang deket kost, biar hemat ditransport. Pas magang, pas bulan puasa lagi. Duuh biyuuuung… Dan udah dipastiin Dian juga magang sama saya.

Dian : “ada pasien tuuuuuuh” (sambil monyong-monyong nunjuk pasien bapak-bapak di ruang tunggu)

Saya: “teruuuuuus????” (Gak kalah monyongnya – tetep khusyuk baca sms)

Dian: “okeiiii…. kalo aku ga bisa nanganin, bantuin yak”

Saya: “don’t worry….”

……………………………………………………..

Dian: “Nenk, Bapaknya ternyata pasien TB. Gimana? Dia masuk kriteria II.  Kamu aja deh” (Bapaknya cuma bengong lihat Dian yang agresif banget nyikut saya)

Saya ke Bapak-bapak: (Ngangguk, senyum ke Bapaknya) “Bentar ya pak, saya pangggilkan langsung dr. Wibi saja” (nama samaran, kasihan dokternya kalau saya bawa-bawa disini).

Saya ke Dian : “Kamu tensi dulu”

…………………………………………………….

Ternyata dr. WIbi lagi keluar.

Saya : (Ngambil CM) “Berapa?”

Dian: (Agak-agak gak yakin) “240/130”

Saya: ” HAH????!!!! SERIUUUUUS???” (dalam hati: Kalo tensinya 240, Bapak itu hipertensi, sekarang bisa-bisa lagi kejang-kejang dong.)

Saya baru inget, Dian itu  masih belajaran pake Sphygmomanometer, bisanya yang digital. Wajar aja, pas saya ditensi sama Dia, tekanan darah saya 40/0. Buseeet… saat itu saya udah koma.

Gak lama, dr. Wibi balik. Nanyain progress pasien, terus minta dibuatin rekap CM semua pasien hari ini sekalian entry ke server secepatnya!!! Secepatnya digaris bawah.

Yaelah… udah lagi puasa, pasien mana banyak banget lagi. Jam 11 siang, saya udah ngerasa lemeeees banget. Dian juga kayanya Bad Mood, karena tadi diketawain sama dr.Wibi perkara tensi (Untung lu ga dijitak). Jadilah kita berdua, geleyotan kaya patung Asmat di meja komputer, bolak-balik ngelirik jam.

Saat saya ngelirik ke meja satunya, itu CM ampun-ampunan tumpukkannya ngalahin Monas. Wajar aja sih, kerjaan yang harusnya dilakuin 3 hari yang lalu, kemaren, hari ini,  tumplek blek jadi satu.

Jam 2, dr.Wibi udah nenteng tas, mau balik kayaknya. Tiba-tiba dia nyamperin ke arah kita berdua. Matanya gak lepas ngelihat tumpukkan CM warna pink sama kuning di sebelah saya.

dr. Wibi: “Udah selesai???”

Dian: “Belum, dok. Baru separo” (senyam-senyum, kenyataannya 1/4 aja belom ada)

dr. Wibi: ” ITU CM DARI ZAMAN KAPAN??? BELOM KALIAN KERJAIN JUGA. BESOK NAMBAH LAGI LAGI LAGI”

Saya : (lagi nya sekali aja dok kenape?)

dr.Wibi: “LAMA-LAMA CM DI RAK HABIS KELUAR SEMUA. GAK BISA APA KALIAN INI TEPAT WAKTU KALAU NGERJAIN SESUATU… BLA.. BLA… BLA… BLA… BLA… BLA…………..”

Dian : (manyun. Ga terima dia juga ikut disalahin)

dr. Wibi udah serak teriak-teriak. Mijit-mijit kepalanya bentar, terus ngeloyor ke parkiran.

Saya : (tampang inosen) “Nyooook kita kerjain…. SEMANGAT donk jangan manyun”

Dian: “Awaaas lu ya… lama-lama aku cemplungin juga ke penggorengan. Yang ditarok di meja ini kan kerjaan kamu…..cuap cuap cuap… suit…suit…bla…bla…bla…”.

Alhasil, sampai jam 5’an baru selesai. Tampang udah kaya abis kena angin puyuh, mata mereng capek ngeliatin buku ICD (isinya kode penyakit, gak ada gambar warna-warninya lagi), berjalan tertatih-tatih (asli kaya emak-emak habis lahiran), backsound: Berhenti Berharap – Sheila On 7. Huuu huhuuuu….😥

66 thoughts on “[Help!] Saya Menunda Pekerjaan (Lagi)

  1. hihihihi …
    kebayang saya tuh dokter ngomelnya …
    soalnya saya juga paling sebel ngeliat orang yang suka menunda2 pekerjaan
    sampai2 ke suami sendiri saya bikin tuh daftar waiting list yang blom dikerjain
    kenapa harus menunda pekerjaan hari ini, padahal kita ga tau besok datangnya pekerjaan seperti apa banyaknya kan?😛 *ngomel juga* hahahaha

  2. wkwkwkwk.. bener2 mirip sama sahabat saya semasa kuliah…
    semua literatur skr!psh!t ditumpuk jadi satu, pas deadline sama dosbing bingung mau ambil sumber dari literatur mana dulu.=D

  3. hmmm.. sama dah , idem juga.. suka nunda tugas juga… ungkin disitu kali yua.. challengenya menunda pekerjaan .. jadi nya kita harus bener 2 mengejar waktu… kaya lomba aja.. atau memang sudah dasarnya manusaia yua.. hehehehe,, thats so funny postingannya ” mantap”

    • Hahaha… dasar sifat manusia atau dasar sifat saya aja. hihihi
      Tapi ada serunya saat ngejar2 waktu buat nyelesain tugasnya. kaya ada tantangannya gitu. xixixixi,
      kalo ga matilah bisa dijitak dosen…hahahah

  4. makanya… jangan tunda-tunda ah… tapi sebenernya aku dulu juga gitu, bapak yang cerewet suka bilangin jangan suka nunda-nunda kerjaan… alhamdulillah sampe sekarang terbukti juga nasihat bapak…

  5. Berarti kita perlu buat LIST gede-GeDe.. yang ditempel biar gak nunda pekerjaan, ya… ^_^
    *kita: itu artinya saia juga perlu buat LIST … he. he..😀

  6. hahaha ampoon dah jangan sampe cewek kaya gitu tar berabe loh kalo dah punya anak dan suami😀 bisa-bisa popok bayi g diganti-ganti atau suami g pernah disetrika bajunya karena sering ngulur2 waktu wkwkw

  7. solusi menghilangkan penyakit menunda pekerjaan adalah berumah tangga dan punya anak. apalagi jika disertai mengelola bisnis atau kerja ikut orang, udah deh…… karena keterpaksaan untuk berubah, biasanya kita baru bisa berubah.

    kadang kala tekanan bisa membuat kita berubah menjadi lebih baik.😀

  8. wuohahaha, lucu gambarnyaaaa *eh, malah kepincut gambar xD
    itu itu itu… yang paling atas itu gambarnya ngedit gitu yak? lucu,, gimana caranya? eheheh xD

Silahkan komentarnya disini... ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s