Donasi Greenpeace (bikin deg-deg ples)

Sekitar 3 hari yang lalu, setelah acara berbuka puasa bersama seorang teman, saya menyempatkan diri ke Toko Buku Gramedia yang berada di Jalan Pandanaran Semarang untuk hunting beberapa buku. Setelah memperoleh buku yang saya cari, saya pun berniat pulang. Begitu tiba di pintu keluar, saya dihampiri seorang laki-laki berkemeja hijau membawa sebuah map, ternyata dari Greenpeace Indonesia. Setelah menjelaskan panjang kali lebar  passion Greenpeace dalam menghijaukan kembali lingkungan, tibalah giliran saya “ditodong” sebuah formulir donasi.

Laki-laki yang memperkenalkan namanya Mr. A tersebut mengatakan, bahwa donasi ini dapat dihentikan kapan pun saya mau dan tidak bersifat mengikat. Akhirnya saya setuju untuk mengisi formulir yang ada, termasuk nama, alamat, tanggal lahir, nomor SIM (karena waktu itu saya ga bawa KTP), nomor HP sampai nomor rekening bank.

Setelah formulir saya isi, Mr. A meminjam ATM dan SIM saya untuk difoto. “Loh kok pake di foto segala ya Mbak?, teman saya berbisik mulai ragu, apalagi di fotonya sampai di bolak balik segala.

Mr. A pun kembali menyuruh saya untuk menandatangani persetujuan formulir yang saya isi tadi. Sengaja, bagian dana-nya saya kosongkan. Bukankah kalau menyumbang itu harus ikhlas? pikir saya. Tiba-tiba setelah saya tanda tangani, bagian dana itu di isi sendiri oleh Mr. A sebanyak Rp. 85.000,00 perbulan. Jujur saja saya agak terbelalak. Dengan begitu, setiap bulan, rekening saya ter-autodebet sebanyak itu. Mungkin untuk kalangan menengah ke atas, nominal itu tidak seberapa, tapi bagi saya yang statusnya masih mahasiswa dan masih bergantung pada orang tua, nilai segitu itu cukup besar.

Sambil mengenderai motor, teman saya bercerita, bahwa beberapa bulan lalu, teman satu jurusannya juga ikut donasi Greenpeace. Akan tetapi karena banyak kebutuhan, temannya itu ingin menghentikan donasi. Tapi apa dinyana, berkali-kali menghubungi nomor pusat  tidak jua ada jawaban, email pun tiada berbalas. Karena putus asa, rekeningnya selalu terpotong setiap bulan, akhirnya dia pun terpaksa membuat rekening baru. Bukan itu saja, karena penasaran saya pun membuka mesin pencari Google dan mengetikan “donasi Greenpeace”. Ternyata disitu juga ada juga yang bermasalah. Sulitnya menghentikan donasi.

Saya tidak bermaksud menjelekkan Greenpeace, karena saya tahu tujuannya benar dan mulia. Apalagi Greenpeace sangat menjaga independesi finansial dengan hanya menerima bantuan dari individu. Semoga niat mulia ini tidak tercemari, karena masalah seperti ini. Dan donasi yang diberikan kepada Greenpeace dari rakyat Indonesia memang benar-benar ditujukan untuk perubahan lingkungan yang lebih baik.

“Go Green” big hug

82 thoughts on “Donasi Greenpeace (bikin deg-deg ples)

  1. klo itu saya pernah tu mba di todung juga. Sama pula pas di gramed. Berhubung waktu itu rogoh saku ga nemu uang,mau ngasihkan kartu ATM juga ga punya *adanya KTM:mrgreen: * ya uda saya akhirnya katakan MAAF *aselinya kasihan juga pas aku rogoh saku orangnya optimis pasti dapet neh:mrgreen:

  2. memang selalu saja modus yang dilakukan oleh pihak2 tertentu dengan memanfaatkan lembaga yang punya track-record bagus. sungguh disayangkan kalau go-green dimanfaatkan juga utk kepentingan yang ndak jelas.

  3. akhirnya nyampe jg d rmah teteh ini…hehee….hehee..gmna kbr…n slmat puasa🙂 ..

    Wah wah wah lyanannya krng sipp yah, susah d hub .. Tp smga yg trbaik n pstinya brmnfaat deh..
    *tengahpoe*

  4. klo mau ikt go green g hrz nyumbang uang kok mbak,
    mnding nyumbang bibit tanaman aja dtanam dmn gt,
    lbh efisien dan praktis,
    wah 85rb bwt nyumbang yg blm jelas, eman2 mbak…..🙂

  5. Hahahaha, jujur saja, saya dan adik saya selalu menghindari agen-agen hijau Greenpeace yang ada di kampus saya. SELALU! Kami gak mau dihentikan ama mereka. *sebal*😎

    Dan, saya bersimpati pada Marchei.😐

    • Makasih Mas Asop buat simpatinya… kalo bisa IM3 sama XLnya juga. *lho kok malah ngomongin voucher pulsa sih, kekekeke😆

      Betul Mas, sebetulnya banyak cara kalo mau hijau, ga hanya lewat dukungan donasi seperti ini. balik ke individunya deh.
      Wah agen2 ini emang gigih banget ya… smp Mas asop dan adiknya harus menghindar terus… bayangan saya kaya agen CIA lagi ngincar penjahat gitu
      *pletak… dilempar sendal

  6. Aduh kalo saya sih ga mau ikutan donasi. Bukan pelit atau ga peduli, caranya itu yang nyeremin. Lebih baik kalau mau go green, dimulai dengan hal lain misalnya berhenti memakai kantong plastik saat berbelanja.
    Terus kamu gimana Marchei? Kepotong 85.000 tiap bulan dong?

    • Hehehehe… saya juga agak di omelin gimana gitu pas nyeritain ini ke temen2 kost. Mending donasinya ngasih langsung bibit taneman atau kita sendiri ga boros2 pake air ma listrik sama ngurangin kantong plastik kaya Mbak Sya bilang.
      Iya Mbak mulai 45 hari ke depan saldonya ke potong 85ribu tiap bulan. tunggu konfirmasi via email. tapi mpe skrg blm ada juga tuh email pmbritahuannya. mungkin pihak bank lagi mikir2, ini anak duitnya aja pas2an, gaya banget ikt donasi sgla. hahahaha😀

  7. untung orang2 itu gak saya ladenin… iya maksud sy orang2 greenpeace yang rada2 membuntuti saya masuk sampai ke dekat mobil yang berhenti di drop off depan gedung perbelanjaan… maksa sih enggak… cuma gigih berjuang aja…😆 ternyata buntutnya begitu toh… kalo mbak gak share cerita, saya gak bakalan tau lho…
    thanks infonya ya…
    salam kenal ya mbak…

  8. Disini juga ada kok, tapi dari WWF kebanyakan, ato UN, dia akan ngambil cc kita, lalu dia akan charge sebanyak yang udah di tentukan selama setahun.

    Kalo disini, pembayaran kaya gitu bisa dipake buat claim pajak, jadi ada pengembalianya.

    • Kalo disana udah ditentukan berapa besarnya donasi selama setahun, kalo disini ditentukan selama rekening masih ada isinya, hehehe
      Jadi selama rekening masih ada saldonya, ya bakal diautodebet terus…😀

  9. wow … sekarang donasinya naik yah? dulu tahun 2006 saya ditawari dengan hanya menyumbang 50 ribu setiap bulannya (loaksinya sama di Gramed tapi di bandung:mrgreen: ) …tapi berhubung isi tabungan pun enggak ada, jadi saya tidak jadi berdonasi. sebenarnya kalau deket dari jakarta sih bisa mendatangi kantor pusat greenpeace (abis situs greenpeace susah banget di akses) tapi coba deh cek no rekeningnya sama engga dengan no rekening resmi greenpeace? bli cahaya sampai sekarang masih mendonasi …

  10. setahu aku klo masalah donasi itu gak d terget lhooo… memang aneh greenpeace Indonesia gak jelas🙄 klo aku biasane sering ikut ngisi petisi dari greenpeace internasional bahkan pernah d kirim lewat email utk mengisi petisi itupun untuk masukan mereka jadi gak ada paksaan mo jadi donasi ato tidak🙂 aku sering ikut petisi tapi lewel internasional klo indonesia msh gak yakin aku…🙂

    • Setuju Mbak, banyak yang ragu sekarang dengan greanpeace… apa benar gitu dananya sudah ditargetkan atau akal2an yang mungutnya… 🙄

      Kalo saya malah belum pernah ngisi petisi, ga pernah ditawari. mungkin belum kompatibel. heheheh

  11. terus sy harus gimana dong sekarang? kebetulan lg pengen-pengen bgt mngntikan donasi utk greenpeace, tp ga tw caranya,,, lumayan ribet juga kalo harus ganti no.rek😦

  12. saya juga join *kena pas d toko buku juga*
    saya jg bingung kok pke foto sgala tp rek g saya kasih
    skrg pengen berenti tp g tau gmn. kaka bilang sih dri pd greenpeace mending ikt wwf skalian, lebih jelas soale. duh jadi takut inih😦

  13. Salam kenal, saya juga baru aja gabung greenpeace. Jadi galau nih. Pernah coba untuk stop gak jeng? Temennya yg akhirnya pindah nomor rekening itu jadinya gmana? Masih dimintain lagi?

Silahkan komentarnya disini... ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s