Bentuk Baru Mengigau : “Sleep Tweeting”

Ilustrasi : Mentalfloss

Kita sudah sering mendengar tentang orang yang berjalan/sleep walking atau berbicara dalam tidur/sleep talking. Tetapi, belakangan muncul istilah sleep texting atau sleep tweeting di kalangan muda. Di mana dilaporkan di tengah malam, dalam tidurnya seseorang meng-update status twitter, mengetik SMS atau membalas pesan di BB tanpa ingat apa pun di pagi harinya.

Gangguan tidur ini berada di dalam kelompokParasomnia, yaitu perilaku berupa vokalisasi ataupun gerakan yang tidak normal yang terjadi pada saat tidur. Berlawanan dengan pendapat awam, sleep walkingsleep talking atau sleep tweeting sebenarnya tak ada kaitannya dengan mimpi.

Ia justru terjadi pada tahap tidur dalam. Otomatisasi gerakan atau ucapan terjadi karena otak cukup terjaga untuk bergerak, namun cukup terlelap hingga tak ingat akan apa yang dilakukan. Kerancuan ini diasumsikan dipicu oleh beban utang tidur, kekurangan tidur yang parah.

Ada 2 fakta yang mendukung asumsi ini. Pertama, kejadian sleep talking-tweeting ini terjadi dalam rentang dua jam awal tidur dimana utang tidur masih menumpuk tinggi. Kedua, kejadian akan berkurang bahkan menghilang setelah subyek mencukupi kebutuhan tidurnya. Sayangnya, kelompok usia remaja dan dewasa muda adalah yang paling rentan kekurangan tidur. Denyut aktivitas dan perbedaan jam biologisnya yang membedakan. Kelompok usia ini masih butuh antara 8,5 hingga 9,25 jam tidur setiap harinya, dengan jam biologis normal untuk tidur setelah lewat tengah malam.

Bayangkan, orang-orang muda ini segar bugar di saat orang tuanya terlelap, dan baru tidur setelah lewat tengah malam. Padahal, di pagi hari ia sudah harus bangun awal sesuai dengan jadwal aktivitas orang kebanyakan. Pada remaja dengan kebiasaan rata-rata 90 menit sehari bertukar pesan dan mengetikkan kurang lebih 100 pesan seharinya, dengan mudah ia akan terbangun secara otomatis untuk menjawab pesan di BB di tengah malam.

Namun, isi dari pesan tersebut pun bahasanya kacau dan tak masuk akal. Orang muda juga banyak yang memakai istilah sleep tweeting sebagai istilah untuk nge-twit di tengah malam. Tetapi, beberapa orang yang ber-sleep tweeting tulen akan kebingungan melihat mention yang masuk karena ia merasa tak men-tweet sesuatu malam sebelumnya.

Gangguan tidur

Sayangnya, gangguan tidur ini masih amat baru hingga belum ada yang secara serius menelitinya. Namun para ahli kesehatan tidur berpesan untuk mewaspadai gangguan ini. Karena bukan tak mungkin berkembang jadi lebih serius. Misalkan pada tahap lanjut menjadi berjalan dalam tidur, lalu melangkah keluar rumah dalam keadaan tidur.

Sleep texting juga menjadi tanda adanya beban utang tidur. Tapi bagaimana jika terjadi pada orang yang sudah cukup tidur namun masih terus mengantuk. Jika demikian, igauan menjadi tanda adanya gejala gangguan tidur lain yaitu hipersomnia atau kantuk berlebihan.

Hipersomnia bisa menjadi tanda adanya sindroma tungkai gelisah, narkolepsi atau sleep apnea/mendengkur. Sleep apnea bisa menjadi berbahaya karena menyebabkan hipertensi, penyakit jantung, diabetes hingga stroke.

Atasi

Penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa 4 dari 5 remaja tidur dengan telpon seluler di sisinya. Dan hanya 1 dari 10 orang saja yang benar-benar mematikannya. Nah, jika Anda pernah mengalami sleep tweeting, jauhkan gadget dari jangkauan saat akan tidur.

Matikan, atau paling tidak taruh dalam moda silent agar tak mengganggu. Ingat juga bahwa igauan dalam bentuk bicara atau tweeting ini juga mengindikasikan Anda mengalami defisiensi tidur. Cukupi tidur Anda! Atur kebiasaan tidur dengan baik. Jika sudah cukup tidur namun masih mengalami gangguan, perhatikan juga gejala gangguan tidur lainnya seperti gerakan kaki atau dengkur.

Akhir kata, jika ada yang Anda cemaskan  tentang kondisi gangguan tidur ini, jangan ragu untuk memeriksakan diri ke dokter terdekat.

Sumber : HealthKompas

17 thoughts on “Bentuk Baru Mengigau : “Sleep Tweeting”

Silahkan komentarnya disini... ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s