Punya Anak (Kucing) Baru


Sejak kecil saya sudah jatuh cinta dengan kucing. Kucing apa aja. Mau kucing kampung, kucing pesek, kucing gondrong, hello kucing (iya… garing yaa…maksudnya Hello Kitty) sampai kucing-kucingan yang doyan nongkrong di etalase toko. Sebelumnya juga saya sudah pernah memposting tentang kemesraaan saya bersama si kucing yang sayangnya berakhir tragis.

Rupanya takdir masih ingin mempertemukan saya dengan para kucing ini.

Cerita berawal dari eks-kos saya, yang YA AMPUUUUUUNNNN… populasi kucingnya saingan dengan populasi anak kos disitu. Saya sih yang dari awal di-fans-in ama kucing, enjoy-enjoy aja. Walau emang, tingkah para kucing ini kadang buat naik tensi.

Ada satu kucing yang kayanya kepala geng disitu. Warna bulunya coklat campur item dekil. Mukanya gahar, saya aja sering dipelototin kalau lewat depan itu kucing. Badannya gede banget, ngalahin ember saya yang buat nampung cucian kotor. Ternyata si kucing preman ini punya banyak affair dengan kucing betina disekitar komplek (beeeuuuhh… saya udah mirip fenita rose aja). Rupanya hubungan ini menghasilkan 3 kucing kecil yang seneng banget bersarang di depan kamar saya.

Pembaca tau apa yang terjadi kemudian….

Sepulang saya dari kampus, ibu si kucing MATI !!! dan yang tragis, ibu si kucing mati kejepit meja saya. Tapi yang bikin saya bercucuran air mata, 3 anak kucing itu ngga nyadar juga kalo ibunya udah mati. Mereka tetap nete dan yang lain loncat-loncatan ngajak main ibunya yang udah kaku.

Huaaa…hiks…hikss….. T_T

Jangan salah sangka loh, bukan saya yang jepit itu kucing. Saya juga ga tau menau gimana si kucing itu bisa mati ke jepit meja. Andai aja saya kuliah masuk jurusan kedokteran hewan, udah mau saya autopsi aja biar jelas kucing ini mati secara wajar atau nggak.

Yang pasti sejak hari itu saya berasa jadi ibu angkat ke-3 anak kucing -_-“.

1 tahun kemudian

Saya main ke kos-an abang saya. Jarang-jarang loh saya main ke kos dia yang wujudnya ga bisa dibedain kos apa TPA…. yaaa ada lah seminggu 5 kali saya silaturahim ke situ, hihihihi..😀

Ternyata di kos abang saya, ada penghuni baru. Anak kucing yang kayanya baru lahir dan baru aja di buang pake kardus. Kasian..kasian… kakinya aja masih gemeteran… mana crumut lagi… bulunya item, yang ga item cuma bagian hidung, mulut sama kaki-kakinya. kalo di liat-liat itu kucing mirip the scream pake kaos kaki. hohohoho😀

So, udah seminggu ini saya jadi ’emak’nya. Pagi-pagi neriakin si abang buat beli susu bendera dan secara brutal motong bagian bawah botol aqua buat jadi cangkirnya. Eh iya anak kucing ini juga doyan banget mandi loh. Dia ga nyadar kali yaa, kalo dia itu kucing yang harusnya takut air, hohohoho😀,

Doa saya, semoga dia tetep sebagai kodratnya yaitu kucing. Walau begitu melek ke dunia yang ngurus dia manusia.

Yang saya takutin cuma satu, gimana kalau suatu hari dia ga ngeong, tapi “Hai bro, apa kabar???”

22 thoughts on “Punya Anak (Kucing) Baru

  1. #hmmm, jadi ibu kucing mati terjepit meja, waktu kejadian kira-kira sepulang kuliah. Berarti yang bisa melakukanya adalah. . . . .
    DIAAA. . . ! |Menunjuk Marwan|

  2. waaaaaaaaaaahhh penyayang kucing nich sob hehehehehe……. dl ane juga gt punya kucing mati trs anaknya satu demi satu mati juga…. sedih bgt sob… sejak saat itu ane ga pernah melihara hewan lg

  3. Aku ngga heran kalau cewek pecinta kucing,…. sedari dulu sadar bulu kucing yang lembut, kenyataan wanita juga butuh butuh belaian yang sama #halah#😛

  4. di rumah saya juga ada kucing nyang di buang ibunya..
    ada 2 anak kucing. yang satu bulunya warna kucing, yang satu lagi warna hitam campur kuning. matanya masih merem dan kayaknya gara2 di tinggal ma mamanya dia jadi ketakutan terus ngeong2 gitu.

    pernah ada kejadian anak kucing yang di lahir di rumah mati gara2 di gigitin semut. nah, daripada nih anak kucing mati akhirnya saya rawat deh…
    cuma bingung gimana gasih makannya????
    help me please….

    • Ya ampuuuunnn… itu semut usil banget ya gigitin anak kucing…

      kalo saya biasanya ngasih makannya cuma diberi susu aja. ditaroh dipiring yg udah ga kepake, nanti si anak kucing pasti ngejilatin sendiri.
      Baru deh kalo udah umurnya 2 minggu dikasih nasi campur ikan asin.
      kekekeke

  5. Semoga saja ibu angkat kucing ini diberikan kesabaran untuk tetap konsisten merawat dan menjaganya..jangan sampai karena kenakalannya bisa membuat si ibu frustasi yang bisa membuat fatal nyawanya. Maklum marahnya ibu tiri tidak sama dengan marahnya ibu kandung :)….

  6. mengharukan tp juga lucu., sya sneng liat kucing, ad rasa sayang ketika sudah meng elu2nya, cuma tkut dicakar atw digi2t krn dlu pernah mengalaminya pas lg gemes2ny sm kucing. mungkin dia risih tak godain jd nyajar ya, hehe pek brdarah. sjak it aku ragu2 ktka memegang kucing, tp ngeliatny aq mrasa snang jg msh sayang,

  7. Harusny panggil conan tuh pas kjadian biar ktauan sapa pmbunuhny..:D
    Gw jg d rmh mlihara kucing.skrg tuh kucing dah turunan yg ke..waduh smp dah lp silsilahny..cicitnya cicit kyny!xixixii

Silahkan komentarnya disini... ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s